Scroll untuk baca artikel
Sains

Ilmuwan Ciptakan Padi ‘Tekbal’ Hadapi Pemanasan Global

6
×

Ilmuwan Ciptakan Padi ‘Tekbal’ Hadapi Pemanasan Global

Sebarkan artikel ini

Vietnam – Para ilmuwan melakukan manipulasi genetik untuk menciptakan varietas padi yang tahan suhu tinggi dan hanya membutuhkan sedikit air. Mengingat pemanasan global yang sedang berlangsung, beras jenis ini dianggap penting untuk masa depan. Salah satu dampak negatif kenaikan suhu global adalah masuknya air laut ke dalam tanah. Penelitian terbaru dari Institut Pangan Berkelanjutan Universitas Sheffield mengungkapkan bahwa mengurangi jumlah stomata pada padi dapat meningkatkan toleransi terhadap tingkat salinitas, yang berdampak positif pada pertumbuhan dan adaptasi tanaman. TCD detiktegal Tekno melaporkan pada hari Jumat. pada tahun 2023 22 Desember Stomata mengatur penyerapan karbon dioksida dan kehilangan air untuk tanaman terpenting di bumi. Padi menyumbang 20 persen kalori manusia dan membutuhkan 40 persen irigasi dunia. Para peneliti berkolaborasi dengan Institut Teknologi Pertanian Tinggi Vietnam untuk menumbuhkan gen EPF1 pada 72 varietas padi yang dibudidayakan secara tradisional, dan beras tersebut tidak mengandung gen dari organisme lain. “Pada akhir proses, kami akan beralih ke teknologi penyuntingan gen yang memungkinkan para peneliti memodifikasi tanaman,” kata penulis utama Robert Caine kepada Food Navigator. Para ilmuwan di Universitas Maryland telah mengembangkan apel yang tahan panas dan penyakit. Kemudian semangka plumeganat, aromakot, blackot dan plum meleleh di pertanian di Israel menurut laporan terbaru 3,5 miliar orang bergantung pada beras setiap hari dan Vietnam adalah salah satu tempat di mana gangguan air laut membuat tanaman ini semakin sulit ditanam. Beras merupakan tanaman pangan yang sangat penting yang dikonsumsi setiap hari oleh lebih dari separuh populasi dunia. Karena perubahan iklim, kata Cain, mereka dapat bertahan dalam kondisi yang lebih keras dan akan menjadi bagian dari populasi yang terus bertambah dan diperkirakan akan mencapai 10 miliar dalam 60 tahun ke depan, pada tahun 2024. Pada 6 Juni, melalui pasar digital UMKM atau detiktegal.co.id, ditemukan beras kurang rentan terhadap penumpukan garam

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *