Scroll untuk baca artikel
Hiburan

Kenali 5 Tanda Seseorang Cemburu Kepadamu, Jangan Diabaikan

4
×

Kenali 5 Tanda Seseorang Cemburu Kepadamu, Jangan Diabaikan

Sebarkan artikel ini

Detik Tegal, Jakarta – Kecemburuan merupakan emosi manusia yang wajar dan kita semua merasakannya dari waktu ke waktu. Seperti ketika tetangga mendapat liburan gratis atau rekan kerja mendapat promosi jabatan yang sangat kita inginkan.

Namun, ketika seseorang membiarkan rasa cemburu mengambil alih atau gagal mengatasinya dengan cara yang sehat, hal itu bisa berdampak cukup buruk. Misalnya, hal ini dapat menyabotase hubungan, kebahagiaan, dan kesehatan mental Anda.

“Kecemburuan, kombinasi rasa takut, rasa tidak aman, dan perbandingan, sering kali menyusup ke dalam hati dan pikiran kita,” kata Joel Frank, PsyD, psikolog klinis berlisensi dan neuropsikolog di Dual Psychological Services, dalam majalah Best Life, Jumat (29 Maret 2024).

“Hal ini memicu ketidakcocokan dan memicu siklus destruktif yang dapat mengikis kepercayaan dan keintiman. Dalam persahabatan, hal ini dapat terwujud dalam bentuk kebencian ketika seorang teman mencapai sesuatu yang kita inginkan, sehingga mengaburkan kemampuan kita untuk merayakan keberhasilannya. Dalam keluarga, hal ini dapat menciptakan keunggulan kompetitif, itu melemahkan cinta tanpa syarat yang seharusnya ada”.

Terkadang mudah untuk mengetahui kapan rasa cemburu muncul. Namun, terkadang Anda mungkin salah mengira perilaku fanatik seseorang sebagai sifat bersaing yang tidak masuk akal, arogansi, atau kekejaman.

Oleh karena itu, ketahuilah tanda-tanda seseorang dalam hidupmu sangat iri padamu. Seperti apa?

Jangan tersinggung jika rekan kerja, teman, saudara, atau orang lain dalam hidup Anda secara tidak sengaja menunjukkan ketidaksempurnaan Anda.

“Jika Anda melihat seseorang terlalu kritis terhadap Anda dan berfokus pada kesalahan atau kekurangan kecil, itu mungkin bukan karena Anda ingin membantu—sebaliknya, itu mungkin merupakan tanda kecemburuan,” kata Frank.

“Misalnya, kesuksesan Anda di tempat kerja kemungkinan besar akan ditanggapi dengan protes, bukan pujian,” katanya. “Perilaku ini sering kali berasal dari konflik batin mereka, rasa tidak mampu saat membandingkan perjalanan mereka dengan perjalanan Anda.”

Dengan kata lain, orang yang terus-menerus menunjukkan hal-hal ini biasanya melakukannya karena menunjukkan kesalahan membuat mereka merasa lebih baik.

Pernahkah Anda merasa ada orang yang mulai menarik diri tanpa alasan yang jelas?

Meskipun ada sejumlah kemungkinan alasan seseorang menarik diri secara emosional dari suatu hubungan, Frank mengatakan kecemburuan adalah salah satunya. Misalnya, orang yang cemburu mungkin melupakan acara penting yang mengundang Anda, atau tidak memberi selamat atas pertunangan Anda.

“Mundurnya mereka adalah tanda perjuangan mereka untuk menyenangkan Anda padahal mereka berharap apresiasi Anda adalah milik mereka,” jelasnya.

Daniel Rinaldi, terapis, pelatih kehidupan dan pendiri Mind Noise, menambahkan bahwa orang sering kali menjauh ketika rasa cemburu mereka berujung pada kebencian.

Orang yang percaya diri dapat merayakan kesuksesan Anda. Jadi jika seseorang dalam hidup Anda terus-menerus meremehkan atau meremehkan pencapaian Anda, itu tandanya dia iri pada Anda.

Frank mengatakan mereka mungkin mengaitkan pencapaian Anda dengan keberuntungan saja, bukan kerja keras atau keterampilan. Selain itu, mereka menyarankan bahwa apa yang Anda lakukan mudah untuk dicapai atau bukan masalah besar.

“Mereka berbicara tentang rasa tidak aman mereka – mereka tidak bisa mengakui kesuksesan Anda karena mereka takut kesuksesan Anda akan menentukan kesuksesan mereka,” jelasnya.

Deborah Gilman, psikolog berlisensi dan pemilik Fox Chapel Psychological Services, mencatat bahwa orang yang cemburu akan berusaha melemahkan kesuksesan Anda untuk mempertahankan rasa superioritas.

“Saat orang membicarakan kesuksesan Anda, mereka mungkin menekankan area di mana Anda gagal atau menghadapi tantangan, menekankan aspek negatifnya alih-alih merayakan pencapaian Anda,” katanya. “Tujuan dari strategi ini adalah untuk mengalihkan fokus dari kesuksesan Anda dengan menarik perhatian pada kelemahan yang dirasakan, sehingga melindungi harga diri mereka dari ancaman terhadap pencapaian Anda.”

Tanda klasik lain dari kecemburuan? Pujian tidak langsung.

“Mereka mungkin menyamarkan kecemburuannya dengan pujian negatif, seperti memuji kesuksesan Anda dan menyiratkan bahwa hal itu tidak terduga atau tidak pantas,” jelas Gilman.

Pujian yang tidak langsung membuat mereka tampak mendukung dan secara halus meremehkan pencapaian Anda, bertindak sebagai pelampiasan kecemburuan mereka yang pasif-agresif.

Seringkali, kata Rinaldi, komentar-komentar tersebut disamarkan sebagai upaya humor. Begitulah jika Anda membuat pernyataan yang didasari rasa cemburu.

Tidak hanya itu, mereka juga bisa mengabaikan tanggung jawab dan menganggap Anda “terlalu sensitif” atau “tidak bisa menerima lelucon”.

Perhatikan bagaimana reaksi orang-orang dalam hidup Anda ketika Anda berbagi berita tentang hal-hal positif dalam hidup Anda. Jika Anda memberi tahu seseorang bahwa Anda mendapat kenaikan gaji di tempat kerja, apakah mereka bersikeras untuk mendapat gaji lebih banyak?

Jika Anda memberi tahu mereka bahwa hubungan Anda berjalan baik, apakah mereka langsung menyombongkan kebahagiaan romantis mereka?

“Mereka adalah orang-orang yang berlebihan, artinya ketika Anda membagikan kabar baik, mereka ingin membagikan lebih banyak lagi kabar baik,” kata Jackie Golub, seorang terapis, pelatih bisnis, dan pelatih kesehatan seksual dan mental.

Pada akhirnya, seseorang yang terus-menerus berusaha memuji kabar baik atau pencapaian Anda kemungkinan besar akan iri pada Anda. Mereka melakukan ini untuk memuaskan ego mereka dan menghindari perasaan rendah diri yang menyakitkan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *