Scroll untuk baca artikel
Bisnis

Meneropong Harga Emas di Tengah Konflik Iran-Israel

9
×

Meneropong Harga Emas di Tengah Konflik Iran-Israel

Sebarkan artikel ini

Detik Tegal, Jakarta – Harga emas kemungkinan akan naik pada pekan ini. Hal ini berdasarkan survei mingguan Kitco, yang menunjukkan bahwa para analis dan investor bertaruh bahwa harga emas akan terus naik, meski kenaikannya melambat.

Dikutip dari Kitco Senin (22/4/2024) Di antara 14 analis Wall Street yang mengikuti survei Kitco, sekitar 10 analis atau mewakili 71 persen memperkirakan harga emas akan naik pada pekan ini. Tiga analis, mewakili 21 persen, memperkirakan emas akan stabil. Hanya satu analis atau tujuh persen responden yang memperkirakan harga emas akan turun.

Sementara itu, di antara 149 suara yang diberikan dalam jajak pendapat online Kitco, investor menyatakan kekecewaannya terhadap prospek harga emas pada level tertinggi saat ini. 95 pelaku pasar atau mewakili 64 persen memperkirakan harga emas akan menguat pada pekan ini.

Sebanyak 29 responden atau 19 persen memperkirakan harganya akan lebih murah. Sementara itu, 25 responden atau 17 persen memperkirakan logam mulia akan mengalami tren sideways pada minggu ini.

“Saya optimis mengenai minggu ini,” kata Chief Market Strategist di SIA Wealth Management, Colin Cieszynski.

Dia mengatakan risikonya masih tinggi karena ketidakstabilan politik saat ini.

Sementara itu, Ketua Adrian Day Asset Management Adrian Day mengatakan perdagangan emas marjinal pada minggu ini.  “Kekuatan emas dalam menghadapi bank sentral untuk menunda penurunan suku bunga sungguh luar biasa, namun hal itu akan terjadi seiring berjalannya waktu,” katanya.

Ia tidak memperkirakan harga emas dunia akan naik atau turun lebih jauh. Namun Adrian mencatat pergerakan harga emas sempat terhenti selama beberapa hari.

Sementara itu, pendiri Gartman Letter Dennis Gartman melihat harga emas naik signifikan pada pekan ini. “Saya tidak akan terkejut jika emas mencapai titik tertinggi sepanjang masa dalam waktu seminggu,” kata Gartman.

Broker Komoditi Senior RJO Futures, Daniel Pavilonis mengatakan konflik geopolitik akan terus mempengaruhi harga emas meski tidak ada kenaikan dalam waktu dekat.

“Masih banyak ketidakpastian geopolitik, apakah yang terjadi merupakan serangan Israel, apakah semuanya sudah berakhir dan apakah akan ada hal lain di balik ini,” ujarnya.

Pavilonis memperkirakan harga emas akan mencapai level maksimal. Konflik antara Israel dan Iran akan menjadi kekuatan pendorong bagi emas dan pasar lainnya dalam waktu dekat. Ia melihat saat ini semuanya hanya tentang Timur Tengah.

“Hal ini akan tersingkir dan tidak akan diperhatikan lagi, atau akan menjadi salah satu hal yang akan menarik lebih banyak negara untuk datang dan harga emas akan naik,” ujarnya.

Dengan risiko geopolitik yang mendominasi pasar, data ekonomi sepi pada minggu ini. Namun, pelaku pasar akan mengalihkan perhatiannya dari berita utama untuk menganalisis data terbaru penjualan rumah, barang tahan lama, penjualan rumah tertunda, dan produk domestik bruto (PDB) pada kuartal pertama tahun 2024.

 

Kepala analis Barchart.com, Darin Newsom, melihat tidak ada perlambatan harga emas. Padahal pasar sedang overbought dan diperkirakan akan terjadi aksi jual untuk mengurangi tekanan.

“Tetapi tren ini terus berlanjut dan ketegangan geopolitik diperkirakan akan terus meningkat antara saat ini hingga pemilihan presiden AS pada bulan November, emas akan menjadi investasi yang aman untuk dibeli,” kata Darin.

Analis Gainesville Coins, Everett Millman mengatakan, harga emas memiliki kemampuan mencapai posisi USD 2.500. Namun jika harga emas turun bisa mencapai $2.250 dan $2.200.

Sementara itu, penerbit VR Metals/Resource Letter, Mark Leibovit, menyebutkan harga emas akan mencapai posisi USD 2.700-USD 2.800.

Menurut laporan dari Kitco, harga emas diperdagangkan sekitar $2,392.07. Sedangkan dalam sepekan, harga emas mengalami kenaikan sebesar 2,04 persen.

Harga emas mengikuti pola yang lazim pada minggu lalu, diperdagangkan lebih tinggi hingga geopolitik mengejutkan pasar ke level yang lebih tinggi, diikuti oleh kemunduran ke level yang lebih tinggi.

Harga emas spot dibuka minggu lalu pada $2,367 per ounce, dan terlepas dari penurunan singkat ke level terendah mingguan $2,332 setengah jam setelah pembukaan Amerika Utara pada Senin pagi, logam kuning ini tampak ringan. berfluktuasi antara US 2.360 dan USD 2.390 per ons.

Kemudian, seminggu setelah serangan drone dan rudal Iran terhadap Israel menyebabkan harga spot melonjak di atas $2.426 per ounce, muncul tanggapan Israel, yang kembali mendorong emas kembali di atas $2.400 pada Kamis malam.

Namun, pasar kembali ke kisaran semula setelah menjadi jelas bahwa, seperti serangan Iran, serangan ini lebih bertujuan untuk menembak daripada merusak.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *