Scroll untuk baca artikel
Lifestyle

Bayi yang Lahir Ketika Ibunya Sekarat di Gaza Meninggal Dunia, Dikubur Bersebelahan Makam Ibu

13
×

Bayi yang Lahir Ketika Ibunya Sekarat di Gaza Meninggal Dunia, Dikubur Bersebelahan Makam Ibu

Sebarkan artikel ini

Detik Tegal, Jakarta – Seorang bayi berhasil diselamatkan dari rahim ibu yang sekarat. setelah serangan udara Israel di Jalur Gaza selatan tewas. Pada Sabtu (27/4/2024), menurut informasi BBC, bayi yang diberi nama Sabreen Al-Saqani itu lahir tengah malam Minggu, 21 April 2024, di RS Rafah melalui operasi caesar.

Selama perang yang penuh gejolak Dokter menyelamatkan nyawa bayi tersebut dengan menggunakan pompa tangan untuk memompa udara ke paru-parunya. Sayangnya, bayi tersebut tidak bertahan lama. Ia meninggal pada Kamis, 25 April 2024 dan dimakamkan di samping ibunya.

Baby Sabrine adalah satu dari 16 anak yang tewas dalam dua serangan udara di kota Rafah, Palestina, akhir pekan lalu. Mereka semua tewas dalam ledakan yang menyasar bangunan tempat tinggal tempat mereka tinggal. Pasukan Pertahanan Israel (IDF) mengatakan pihaknya menargetkan pejuang dan infrastruktur Hamas.

Ibu Sabrin yang juga sedang mengandung Sabrin. sedang hamil tujuh setengah bulan ketika serangan udara Israel menghantam rumah keluarga al-Zakani. Serangan itu terjadi sekitar tengah malam pada hari Sabtu ketika dia, suaminya Shukri dan putrinya Malak (3) sedang tertidur lelap.

Akibat penyerangan tersebut, dia terluka parah. Suami dan Malak meninggal Namun saat petugas penyelamat tiba di lokasi kejadian Bayi tersebut masih dalam kandungan ibu. Mereka membawa Sabrin ke rumah sakit. Dokter melakukan operasi caesar darurat untuk melahirkan.

Setelah lahir, bayi Sabrin ditempatkan di inkubator. Saat itu, dokter menilai kondisinya serius. Saat lahir beratnya hanya 1,4 kilogram dan kesulitan bernapas. Dokter mengatakan itu karena dia lahir prematur.

“Anak ini seharusnya berada dalam kandungan ibunya sekarang. Tapi haknya telah dicabut,” kata Dr. Mohammed Salama, kepala unit gawat darurat neonatal di Rumah Sakit Emirates di Rafah. ucapnya setelah bayinya lahir

Salama juga menceritakan bagaimana anak Sabrin terlahir sebagai yatim piatu sebelum waktunya. Tapi dia tidak sendirian. “selamat datang Kamu adalah putri dari putraku tercinta. Aku akan menjagamu. jiwaku Dia adalah kenangan ayahnya. Aku akan menjagamu,” kata Ahalam al-Kurdi, nenek dari pihak ayah sambil memegangi dadanya dengan sedih.

Nenek Sabrin, Mirwat al-Saqani, mengatakan kepada BBC bahwa keluarganya berencana merawat bayi tersebut sebelum kematiannya pada hari yang sama. Pasukan Pertahanan Sipil Gaza mengumumkan bahwa ratusan mayat warga Palestina telah ditemukan di kuburan massal di halaman Rumah Sakit Nasser di Khan Younis, Jalur Gaza selatan.

Setidaknya 200 jenazah dikeluarkan dari dua kuburan massal di pusat medis tersebut pada Minggu sore. waktu lokal Saat pencarian berlanjut Tim penyelamat yakin setidaknya ada 400 mayat.

Media lokal memberitakan hal itu Beberapa mayat yang ditemukan telah dipenggal. dan kulit serta organ mereka diambil. Menurut laporan Middle East Eye pada Senin, 22 April 2024, menurut Al Jazeera, ditemukan anak-anak, seorang wanita tua, dan seorang pria muda.

Petugas penyelamat mengatakan tangan beberapa jenazah diikat ke belakang. Ini menunjukkan bahwa mereka dieksekusi dan dikuburkan di sana. Ketika berita penemuan kuburan massal menyebar, Orang-orang berbondong-bondong ke rumah sakit dengan harapan menemukan anggota keluarga yang hilang.

Kuburan massal itu ditemukan beberapa minggu setelah pasukan Israel mengakhiri serangan mereka terhadap Khan. Eunice, yang berlangsung selama tiga bulan. Pasukan darat telah berulang kali menyerang Rumah Sakit Nasser. Nasser adalah rumah sakit terbesar kedua di Jalur Gaza dan tulang punggung sistem perawatan kesehatan di Gaza Selatan. Kelompok ini tidak aktif sejak serangan Israel yang mematikan pada bulan Februari. Hal ini menyebabkan sekitar 10.000 orang mengungsi di pusat kesehatan.

Kementerian Kesehatan Gaza yang dikelola Hamas mengatakan setidaknya dua pertiga dari lebih dari 34.000 orang yang tewas di Gaza sejak perang dimulai pada 7 Oktober adalah perempuan dan anak-anak. Israel melancarkan serangannya setelah hampir 1.200 warga Israel dan orang asing, sebagian besar warga sipil, terbunuh dan 253 lainnya dibawa kembali ke Gaza sebagai sandera.

Diperkirakan 1,4 juta orang saat ini berkumpul di Rafah, ketika IDF memerintahkan mereka pindah ke selatan demi keselamatan ketika perang pecah. Namun Israel mengatakan pihaknya merencanakan serangan darat ke Rafah. dan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dari Israel mengatakan Hamas harus dikalahkan dan sandera ditemukan

Citra satelit menunjukkan pembangunan dua tenda baru di Jalur Gaza selatan. Dan laporan media Israel menunjukkan bahwa mereka sedang bersiap untuk mengevakuasi warga sipil dari Rafah. Amerika Serikat juga telah menambahkan rekomendasinya sendiri dan meminta Israel untuk mengambil pendekatan yang ditargetkan. Daripada melancarkan invasi besar-besaran ke Rafah Hal ini karena kemungkinan terjadinya krisis kemanusiaan yang besar.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *