Scroll untuk baca artikel
Bisnis

Harga Emas Berpeluang Menguat, Apa Sentimen Pendorongnya?

6
×

Harga Emas Berpeluang Menguat, Apa Sentimen Pendorongnya?

Sebarkan artikel ini

Detik Tegal, Jakarta – Analis memperkirakan harga emas akan naik pada pekan ini. Pelaku pasar akan mencermati rilis data inflasi, penjualan ritel, klaim pengangguran yang akan mempengaruhi harga emas.

Berdasarkan survei yang dilakukan Kitco gold, dari 17 analis yang berpartisipasi, 10 analis atau 59% memperkirakan harga emas akan naik. Pada saat yang sama, hanya dua atau 12 persen yang memperkirakan harga emas akan turun. Sementara itu, lima analis atau 29% dari total analis menilai emas berada dalam tren bearish. Demikian dilansir laman Kitco, Senin (13/5/2024).

Sementara itu, 195 suara yang diberikan dalam jajak pendapat online Kitco menunjukkan investor lebih acuh tak acuh. Sekitar 97 pelaku pasar atau 50% mengontrak harga emas akan naik. Sementara itu, 42 pedagang atau 21 persen memperkirakan harga emas akan turun. Sementara itu, 56 responden yang mewakili 29 persen memperkirakan harga emas akan berubah dalam sepekan.

Presiden Manajemen Aset Adrian Day Adrian Day menemukan situasi seimbang selama seminggu. Menurutnya daya tahan emas sangat kuat. “Tetapi saya menduga kita akan melihat koreksi setelah serangan lain terhadap $2.400 minggu ini, saya tidak akan mengubahnya,” katanya.

Sementara itu, Chief Strategy Officer Forexlive.com Adam Button prihatin dengan permintaan di Asia. Namun, dia yakin pertumbuhan masih terjadi. “Kisah penurunan pembelian emas dari Tiongkok membuat saya khawatir, tapi sulit untuk membantah pergerakan harga tersebut,” ujarnya.

Di sisi lain, kata Alex Kupcikiewicz, analis pasar FxPro, harga emas menyentuh level historis hingga Februari.

Menurutnya, saat itu kenaikan harga emas dengan imbal hasil obligasi yang tinggi di negara-negara maju, besarnya defisit anggaran di banyak negara, dan kebutuhan untuk mendukung situasi tersebut — karena hal ini membuat para pedagang berpikir bahwa kemungkinan kenaikan emas global akan terjadi. harga terbatas.

“Sampai emas dan perak mencapai level baru, kami meragukan keberhasilan rekor tersebut dan melihat kemungkinan penurunan baru,” ujarnya.

Sementara itu, Colin Chiszynski, kepala strategi pasar di SIA Wealth Management, bersikap bullish terhadap harga emas. “Menarik. Jika Indeks Harga Konsumen (CPI) AS memanas, emas dipandang sebagai lindung nilai inflasi. “Jika indeks harga konsumen di AS melemah, spekulasi penurunan suku bunga bisa meningkat dan melemahkan dolar AS, yang mungkin juga berdampak positif pada emas,” ujarnya.

Sementara itu, kepala analis pasar Gainesville Coins Everett Millman mengatakan pasar emas mengabaikan geopolitik dan suku bunga dalam upaya mengukur risiko regulasi.

“Jadi geopolitik mengambil tempat di belakang,” katanya.

Colin mengatakan, selain Federal Reserve (Fed), hal itu kembali pada gagasan tentang tingkat risiko atau kekhawatiran pada sistem keuangan secara umum.

“Saya pikir langkah besar yang diambil Bank of Japan (BOJ) untuk masuk ke dalam yen, memiliki implikasi yang dapat melibatkan The Fed dan Departemen Keuangan. Saya pikir itulah alasan mengapa emas kembali naik. Sekali lagi,” katanya. .

Colin mengatakan ketika emas menjadi berita utama, hal itu menimbulkan pertanyaan tentang peran dolar AS dalam keuangan internasional. Ia percaya bahwa yang terpenting adalah apakah setiap pelaku pasar melakukan perdagangan atau tidak.

“Saya pikir bukti menunjukkan bahwa institusi-institusi besar mengambil isyarat dari pasar saham yang lebih luas dan emas dipandang sebagai tempat yang aman ketika hal-hal lain terlihat berisiko,” katanya.

Data inflasi kembali menjadi isu pada minggu ini dengan terbitnya Indeks Harga Produsen (PPI) dan Indeks Harga Konsumen April 2024 pada hari Selasa dan Rabu minggu ini.

Data penting lainnya antara lain laporan penjualan ritel Amerika Serikat (AS) pada hari Rabu dan Empire State Survey di New York, serta klaim pengangguran mingguan pada hari Kamis pekan ini. Selain itu, rilis data ekonomi mengenai izin mendirikan bangunan dan rumah baru di Amerika Serikat, serta survei manufaktur Federal Reserve di Philadelphia.

Pasar juga diperkirakan akan sangat bersemangat mendengar apa yang disampaikan Ketua Fed Jerome Powell di Amsterdam pada hari Selasa pekan ini.

Presiden Phoenix Futures and Options Kevin Grady mengatakan semua pergerakan besar baru-baru ini di pasar saham, emas, dan pasar lainnya didasarkan pada perhitungan mengenai langkah-langkah yang akan diambil The Fed terhadap suku bunga. “Angka apa pun yang keluar, baik itu klaim pengangguran, inflasi, akan menggerakkan pasar,” ujarnya.

Grady mengatakan pengumuman penurunan suku bunga Powell masih mungkin untuk membawa semua indeks tersebut kembali menjadi fokus setelah saham dan emas merosot setelah data pekerjaan dan inflasi.

Selain itu, ia mencatat bank sentral dan lembaga-lembaga besar masih menaikkan harga emas. “Saya pikir apa yang terjadi adalah Anda melihat banyak pembelian oleh bank sentral dan itulah mengapa pasar pulih dengan baik setelah aksi jual tersebut,” katanya.

Grady yakin pembelian yang dilakukan bank sentral mencakup Tiongkok, Rusia, dan banyak negara lainnya. “Saya pikir banyak orang ingin keluar dari dolar AS, setelah sanksi terhadap Rusia setelah invasi mereka ke Ukraina,” katanya.

Grady menambahkan bahwa pasar pada akhirnya akan kecewa terhadap The Fed meskipun terdapat dinamika yang mendukung. Ia yakin The Fed tidak akan menurunkan suku bunga pada tahun 2024.

“Secara pribadi, saya tidak berpikir mereka akan mampu menurunkan suku bunga tahun ini. Inflasi terlalu kuat. Kita memasuki periode di mana orang-orang membelanjakan uangnya dan saya pikir mereka akan menghentikan biaya hidup,” ujarnya.

Pendiri VR Metals Mark Leibovit memperkirakan harga emas akan mencapai $2.700 pada tahun 2024.

Kim Wykoff, analis senior Kitco, memperkirakan harga emas bisa menguat pada pekan ini. “Stabil lebih tinggi karena kekuatan teknikal kita lebih banyak pada minggu ini,” ucapnya.

Harga emas naik sekitar 2,68 persen pada pekan lalu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *