Scroll untuk baca artikel
Lifestyle

Ibu Negara Prancis Brigitte Macron Pastikan Hadiri Sidang Melawan Jurnalis dalam Kasus Teori Konspirasi Transgender

13
×

Ibu Negara Prancis Brigitte Macron Pastikan Hadiri Sidang Melawan Jurnalis dalam Kasus Teori Konspirasi Transgender

Sebarkan artikel ini

Detik Tegal, Jakarta – Ibu negara Prancis Brigitte Macron mengatakan dia akan menghadiri sidang pengadilan Paris dalam kasus teori konspirasi yang menuduhnya transgender. Di pengadilan yang dijadwalkan pada Juni 2024, ia akan menghadapi Natacha Ray, seorang jurnalis lepas yang menyembunyikan identitasnya di balik avatar.

Mengutip NY Post, Minggu (14/4/2024), teori konspirasi ini pertama kali dilontarkan pada Desember 2021 oleh Ray dan rekannya, Amandine Roy. Ray dan Roy, yang menyebut diri mereka peramal, membuat video YouTube yang kini dihapus sebagai bagian dari program online Roy, MediumSession.

Dalam video tersebut, Brigitte disebut sebagai Jean-Michel Trogneux, lahir pada tahun 1953. Trogneux adalah nama gadis Brigitte, dan Jean-Michel adalah kakak laki-lakinya. Dia dikabarkan keluar sebagai wanita trans pada tahun 1980-an.

Setelah Macron pertama kali terpilih sebagai presiden Prancis pada tahun 2017, Rey menulis artikel tentang teori konspirasi transgender Brigitte di majalah sayap kanan Prancis “Faits et Documents”. Ia juga menuduh suami pertama Brigitte Macron, André-Louis Auzier, sebenarnya tidak pernah ada. ,

Auzier meninggal pada tahun 2019 pada usia 68 tahun. Keduanya menikah pada tahun 1974 hingga 2006, memiliki tiga orang anak, seorang putri bernama Tiphaine (40), dan dua putra, Lawrence (47) dan Sebastian (49). Ray mengklaim bahwa paman André-Louis, Jean-Louis Auzier, telah memalsukan dokumen administratif untuk menyembunyikan fakta bahwa istrinya telah melahirkan tiga anak Brigitte.

Isu tersebut sontak menggemparkan Perancis dan penduduk setempat menuduhnya sebagai bagian dari “konspirasi” atau berkembangnya teori konspirasi dunia. Presiden Prancis Emmanuel Macron tidak menerima rumor tersebut. Setelah hak aborsi dijamin dalam Konstitusi Prancis, ia langsung menyatakan informasi tersebut “salah dan dibuat-buat” pada acara Hari Perempuan Internasional di Paris pada Februari 2024.

Sementara itu, Brigitte dan kakaknya mengajukan gugatan pencemaran nama baik terhadap kedua wanita tersebut. Pada musim panas 2023, hakim di Normandia memutuskan Ray dan Roy bersalah atas pencemaran nama baik. Setelah mengajukan banding, Roy didenda sebesar US$1.000 dan Ray harus membayar kembali sekitar US$500.

Faktanya, keputusan pengadilan tidak menghentikan teori konspirasi liar tersebut. Candace Owens, seorang komentator di Amerika, mengulasnya kembali. Dia juga bertaruh.

“Setelah menonton ini, saya mempertaruhkan seluruh reputasi profesional saya pada fakta bahwa Brigitte Macron sebenarnya adalah seorang laki-laki,” tulis Owens dalam postingan di Twitter pada Selasa, 12 Maret 2024. “Setiap jurnalis atau publikasi yang mencoba mengabaikan kemungkinan ini dapat langsung dianggap palsu. Saya belum pernah melihat hal seperti ini dalam hidup saya. Implikasinya di sini serius.”

Setelah tweet Owens, pengacara Brigitte di Paris, Jean Enochie, meminta untuk memindahkan tanggal persidangan kasus pencemaran nama baik terhadap Ray dari Maret 2025 ke Juni 2024. “Selama beberapa minggu terakhir, terutama karena pengaruh Trumpist Candace Owens di kancah internasional levelnya, saya merasa tidak enak karena mereka menyebabkan pelanggan saya bertambah setiap hari,” kata Annocchi.

“Ini tidak masuk akal, menurut saya ini gila dan begitu pula kebanyakan orang Prancis,” Marie, seorang eksekutif fesyen tahun 70an di Paris yang tidak mau menyebutkan nama belakangnya karena takut mendapat reaksi negatif dari dunia maya, mengatakan kepada The Told the Posts.

“Saya pikir itu semua hanya kecemburuan dan publisitas. Lihat saja. Macron selalu memegang tangan atau bahunya. Dia memiliki senyum lebar di wajahnya ketika melihatnya. Dia sepertinya selalu menyukai orang yang sudah menikah, bukan cinta. Biasanya terlihat seperti itu.”

Meskipun sejumlah pihak di Prancis mempertanyakan motif Macron berfokus pada teori konspirasi, sejumlah pihak lain mendukungnya. “Cerita ini benar-benar membuat saya marah,” kata Allison Coe, seorang blogger nasional Perancis dan veteran selama 25 tahun, kepada Ann Call. Postingan.

Coe berkata, “persidangan tersebut tentu saja memberikan lebih banyak oksigen pada cerita tersebut, namun di sisi lain dibutuhkan banyak keberanian untuk mengetahui reaksi tabloid yang dapat diprediksi.” “Saya takut pada Brigitte, tapi saya sangat mengaguminya karena memiliki keberanian untuk menolak rasa takut.”

Meskipun ia dinyatakan bersalah, dan beberapa jurnalis memberikan bukti foto dan dokumenter lainnya bahwa Brigitte sebenarnya adalah seorang wanita, Roy tetap pada pendiriannya. Ia berdalih karena ia berasal dari Brittany, yang masyarakatnya dianggap keras kepala.

Katanya, “Banyak yang bilang saya gila. Mereka memandang saya dengan jijik. Tapi saya ikuti faktanya. Jadi, kalau tidak benar, Brigitte Macron bisa membuktikannya dengan melakukan tes DNA sederhana.”

Banyak media Prancis yang juga mengungkap ‘sisi rahasia’ Brigitte sebagai berita utama. Mingguan satir kontroversial Charlie Hebdo menerbitkan gambar kartun Macron menunjuk selangkangan istrinya dan berkata, “Dia bukan transgender, dia selalu menjadi laki-laki!”

Putri Brigitte, Tiffin Auzanne, seorang pengacara yang jarang memberikan wawancara, membahas rumor menyakitkan tersebut untuk pertama kalinya dalam wawancara bulan Februari di Paris Match.

‘Ketika saya mendengar apa yang terjadi di media sosial tentang ibu saya memiliki anak laki-laki, saya khawatir dengan standar masyarakat,’ kata Ozanne kepada outlet tersebut.

“Apa yang mereka katakan, mereka yakini dan menghargai apa yang mereka nyatakan. Siapa pun bisa mengatakan apa pun tentang siapa pun, dan perlu waktu untuk menghapusnya.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *