Scroll untuk baca artikel
Bisnis

Rilis Pertumbuhan Ekonomi hingga Laporan Keuangan Meta Cs Bakal Warnai Wall Street

8
×

Rilis Pertumbuhan Ekonomi hingga Laporan Keuangan Meta Cs Bakal Warnai Wall Street

Sebarkan artikel ini

Detik Tegal, JAKARTA – Data pertumbuhan ekonomi dan inflasi Amerika Serikat (AS) akan membebani pasar saham Amerika Serikat atau Wall Street pada pekan ini. Rilis pendapatan raksasa teknologi akan mewarnai momentum Wall Street.

Pekan ini pertumbuhan ekonomi triwulan I 2024 akan dirilis pada Kamis pekan ini, dikutip Yahoo Finance, ditulis Selasa (23/4/2024). Hal ini diikuti oleh rilis Indeks Pengeluaran Konsumsi Pribadi bulan Maret minggu ini, ukuran inflasi yang dipilih oleh Federal Reserve (Federa).

Pilihan tingkat inflasi The Fed masih belum pasti selama beberapa bulan, sehingga memaksa investor menurunkan perkiraan penurunan suku bunga The Fed pada tahun 2024.

Pada hari Jumat, Presiden Fed Chicago Austan Goolsbee mengatakan pertumbuhan inflasi telah terhenti dan “masuk akal” bagi bank sentral untuk menunggu lebih banyak data mengenai jalur inflasi.

Hal ini membuat perilisan PCE pada hari Jumat minggu ini menjadi semakin penting. Para ekonom mengatakan PCE inti naik ke rekor 2,7 persen di bulan Maret dibandingkan tahun lalu. Peningkatan tahunan ini turun dari 2,8 persen pada bulan Februari.

Bulan lalu, para ekonom memperkirakan PCE inti akan naik 0,3 persen, sejalan dengan perubahan bulan lalu.

“Jika inflasi PCE inti mencapai sekitar 0,25 persen (bulan ke bulan) di bulan April dan April; Inflasi akan melambat menjadi 2,6 persen yoy dari 2,8 persen. “Hal ini tergantung pada pertahanan, basis yang lebih rendah dan penyesuaian kebijakan suku bunga The Fed yang dimulai pada bulan Juni dan Juli,” kata Ekonom Citi Andrew Hollenhorst. Pertumbuhan ekonomi AS pada kuartal pertama

Inilah salah satu alasan mengapa banyak investor kembali mempertimbangkan kebijakan penurunan suku bunga The Fed. Pasalnya perekonomian AS berkembang positif. Para ekonom menaikkan perkiraan pertumbuhan ekonomi mereka sepanjang kuartal pertama.

Para ekonom memperkirakan ekonomi AS akan tumbuh 2,5 persen pada kuartal pertama, turun dari 3,4 persen pada kuartal keempat tahun 2023.

 

“Data yang masuk terus menunjukkan ketahanan ekonomi dalam kondisi suku bunga tinggi,” kata ekonom Bank of America Michael Gapen.

“Konsumen kuat. Perekonomian sedikit melambat sejak pertumbuhan 4,9 persen pada kuartal ketiga, namun perlahan turun,” tambahnya.

Selain informasi bisnis, Beberapa raksasa teknologi akan melaporkan kinerja keuangannya untuk kuartal pertama tahun 2024. Perusahaan yang akan merilis laporan keuangan antara lain Meta; Microsoft, Alfabet, Tesla dan Chipotle.

Meskipun perdagangan di sektor saham teknologi minggu lalu dengan hasil yang mengecewakan dari pembuat chip dan Netflix, Meta, Ekspektasi pertumbuhan laba untuk Microsoft dan Alphabet diperkirakan turun minggu depan setelah laporan dirilis.

Nvidia dan Amazon diperkirakan akan membukukan rekor peningkatan laba kuartal pertama sebesar 64,3 persen, sementara 495 perusahaan lainnya mengalami penurunan laba sebesar 6 persen.

Seperti disebutkan sebelumnya, Bursa Efek Asia Pasifik diperdagangkan lebih rendah pada hari Senin setelah perdagangan pada hari Jumat pekan lalu. Pada 22 April 2024, perdagangan menguat. Investornya adalah Tiongkok, Fokusnya adalah pada data ekonomi dari Jepang dan Korea Selatan.

CNBC melaporkan bursa saham Asia-Pasifik diperdagangkan melemah pada 19 April 2024 setelah Israel menyerang Iran. Serangan Israel terhadap Iran melemahkan saham dan memperkuat aset-aset safe-haven.

Suku bunga obligasi Tiongkok bertenor satu dan lima tahun berkisar 3,45 persen dan 3,95 persen pada perdagangan Senin pekan ini. Suku bunga pinjaman Tiongkok selama lima tahun seperti yang dijelaskan untuk pinjaman real estat.

Indeks Hang Seng melonjak hampir lima persen. Indeks China Stock Exchange (CSI 300) turun 0,3 persen menjadi 3,530.9 setelah pengumuman kenaikan suku bunga.

Indeks Nikkei 225 Jepang ditutup naik 1 persen pada 37,438.61. Indeks Topix naik 1,38 persen menjadi 2.662,46.

Indeks Kospi Korea Selatan naik 1,45 persen menjadi 2.629,44. Pada saat yang sama, Indeks Kosdaq naik 0,46 persen menjadi 845,82. Di Australia, indeks ASX 200 naik 1,08 persen menjadi 7.649,20.

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, Saham NVIDIA turun 10% pada Jumat (19/4) waktu setempat, menandai kinerja saham terburuk bagi pengembang tersebut sejak Maret 2020, ketika kapitalisasi pasar perusahaan saat ini sebesar USD 1,9 triliun.

CNBC Internasional; Hingga Minggu (21/4/2024), anjloknya saham Nvidia secara umum tidak ada kaitannya dengan pemberitaan terkait perusahaan tersebut.

Namun, Super Micro Computer, salah satu vendor yang membangun server berbasis Nvidia, mengalami penurunan saham sebesar 23% pada hari Jumat setelah perusahaan tersebut mematahkan pola merilis hasil awal dan mengumumkan akan melaporkan pendapatannya akhir bulan ini.

Saham Super Micro dan Nvidia adalah dua saham dengan kinerja terburuk di S&P 500.

Selain dua nama tersebut, investor mengurangi kepemilikannya di beberapa saham semikonduktor menjelang rilis pendapatan akhir bulan ini.

Indeks Semikonduktor VanEck yang berfokus pada chip turun 4,5%, dan saham Arm turun 17% pada hari Jumat.

Sekadar informasi, Arm menjual semacam kekayaan intelektual berupa chip yang dapat dilihat sebagai add-on pada server AI berbasis prosesor grafis Nvidia.

AMD, pesaing GPU utama Nvidia, mengalami penurunan saham sebesar 5%. Saham Super Micro masih naik 151% tahun ini setelah naik 246% pada tahun 2023.

Sahamnya turun 23,4% pada hari Jumat, penurunan terbaik sejak 9 Agustus 2023.

Saham Nvidia meningkat lebih dari 58% pada tahun 2024.

Meskipun Super Micro mendapatkan dorongan besar dari hubungannya dengan Nvidia, pasarnya tetap kompetitif dengan para pesaingnya termasuk Dell dan Hewlett Packard Enterprise yang menggunakan unit pemrosesan grafis Blackwell generasi terbaru dari Nvidia.

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *