Scroll untuk baca artikel
Bisnis

Saham Perusahan Donald Trump Anjlok 12%, Terendah Sejak Debut Maret 2024

13
×

Saham Perusahan Donald Trump Anjlok 12%, Terendah Sejak Debut Maret 2024

Sebarkan artikel ini

Detik Tegal, Jakarta – Bisnis media Donald Trump melanjutkan awal yang sulit sebagai perusahaan publik, dengan saham Trump Media & Technology Group ditutup di level terendah sejak listing di bursa Nasdaq pada akhir bulan lalu.

Sabtu (6/4/2024) Saham Trump Media, yang diperdagangkan dengan simbol ticker DJT, berdasarkan inisial presiden AS, ditutup pada US$40,59, turun US$5,56, atau 12%, pada US$40,59 pada hari Jumat, menurut CBS Berita.

Angka tersebut merupakan yang terendah sejak Trump Media diluncurkan pada 26 Maret 2024.

Selama seminggu, saham Trump Media turun lebih dari 32%. Nilai pasar perusahaan media yang mengoperasikan platform Truth Social ini mengalami penurunan sekitar US$ 4 miliar atau Rp. 63,5 triliun pada periode tersebut.

Meskipun saham Trump Media pertama kali mencapai level tertinggi US$79,38 pada 26 Maret 2024, analis Wall Street mempertanyakan prospek keuangan perusahaan tersebut, dengan mengatakan bahwa perusahaan tersebut dinilai terlalu tinggi dan membandingkannya dengan “meme” seperti GameStop.

“Kami bersemangat untuk beroperasi sebagai perusahaan publik dan memiliki akses aman ke pasar modal,” kata juru bicara Trump Media melalui pesan email.

“Ketika merger ditutup pada tahun fiskal 2023, Truth Social saat ini bebas utang dan memiliki lebih dari $200 juta di bank, membuka banyak peluang untuk memperluas dan mengembangkan platform kami,” kata pembicara.

“Kami berencana memanfaatkan sepenuhnya kesempatan ini untuk menjadikan Truth Social sebagai platform kebebasan berpendapat terbaik bagi rakyat Amerika,” katanya.

Pada tahun 2023, Trump Media melaporkan kerugian sebesar US$58 juta (US$921,4 miliar) dan pendapatan sebesar US$4,1 juta (US$65,1 miliar).

Dalam pengajuan peraturan, Trump Media juga mengungkapkan bahwa auditornya telah menyampaikan kekhawatiran tentang kemampuannya untuk terus beroperasi. Peringatan ini mencerminkan posisi keuangan perusahaan saat ini, yang berarti perusahaan kemungkinan akan tumbuh dan melaporkan laba pada kuartal mendatang.

Terlepas dari tantangan yang dihadapi Trump Media, sahamnya telah meningkat tajam sejak diperdagangkan di bawah nama lamanya, Digital World Acquisition Corp., sebuah perusahaan cangkang yang bergabung dengan Trump Media awal tahun ini.

Di sisi lain, CEO Trump Media Devin Nunes minggu ini menyatakan keyakinannya terhadap stabilitas dan potensi pertumbuhan perusahaan, dengan mengatakan bahwa perusahaan tersebut “tidak memiliki hutang dan memiliki lebih dari $200 juta di bank.” “

Donald Trump diketahui memiliki 57% saham Trump Media yang nilai sahamnya setara US$ 3,3 miliar atau Rp. 52,4 triliun.

 Saham hasil merger perusahaan media sosial milik Donald Trump, Trump Media & Technology Group, dan perusahaan cangkang Digital World Acquisition Corp. pada hari Selasa, 26 Maret 2024.

Mengutip Yahoo Finance, ditulis Rabu (27/3/2024), saham Trump Media & Technology Group (DJT), perusahaan utama platform media sosial Trump, Truth Social, naik 16 persen pada Selasa, 26 Maret 2024 di bawah laporan baru. Tycoir. Sebelumnya, sahamnya sudah naik sebanyak 50 persen. Perusahaan bergabung dengan DWAC dalam kesepakatan yang disetujui pemegang saham minggu lalu. Sebelum merger, DWAC sudah memasuki pasar saham mulai tahun 2021.

Pada akhir Selasa pekan ini, saham Trump Media ditutup pada US$57,99 dengan kapitalisasi pasar US$8 miliar.

Donald Trump mendirikan Truth Social setelah dipecat dari aplikasi media sosial utama yaitu Facebook dan Twitter, platform yang sekarang dikenal sebagai

Trump akan memegang sekitar 60 persen saham Truth Social, yang saat ini bernilai sekitar US$5 miliar. Pembubaran serikat pekerja terjadi di saat Donald Trump menghadapi denda penipuan sebesar USD 454 juta atau sekitar Rp 7,19 triliun (nilai tukar dolar AS terhadap rupee sekitar 15.839) serta penggalangan dana kampanye. kekurangan. , sedang bersiap untuk mencalonkan diri sebagai presiden melawan Joe Biden pada tahun 2024.

Namun, Trump harus menunggu sebelum menyadari manfaatnya. Berdasarkan ketentuan merger, pemangku kepentingan harus melalui masa lock-up selama enam bulan sebelum saham dapat dijual dan dialihkan. Satu-satunya pengecualian adalah ketika dewan direksi perusahaan memutuskan untuk membuat pengaturan khusus.

Menurut pengajuan SEC DWAC, Trump Media mengalami kerugian sebesar US$49 juta dan memperoleh pendapatan sebesar US$3,4 juta dalam sembilan bulan pertama tahun lalu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *